Jumat, 14 Mei 2010

analisis puisi chairil anwar

Derai-derai cemara
Karya Chairil Anwar
Cemara menderai sampai jauh
Terasa hari akan jadi malam
Ada beberapa dahan di tingkap merapuh
Dipukul angin yang terpendam

Aku sekarang orangnya bisa tahan
Sudah beberapa waktu bukan kanak lagi
Tapi dulu memang ada suatu bahan
Yang bukan dasar perhitungan kini

Hidup hanya menunda-nunda kekalahan
Tambah terasing dari cinta dan sekolah rendah
Dan tahu, ada yang tetap tidak diucapkan
Sebelum pada akhirnya kita menyerah





ANALISIS
1. Analisis aspek monolog dan tipografik, subjek lirik dan stilisasi diri, sintatik logik dan semantic ritmik, dan pengungkapan tak langsung dalam puisi Derai-derai cemara.

A. Monolog dan Tipografik
 Monolog
Yaitu, berbicara dan dimana hanya ada seorang yang berbicara, dan secara keseluruhan dari puisi ini adalah monolog, karena si penyair seperti berbicara sendiri didalam puisi ini. Dan membaca puisi juga termasuk monolog.

 Tipografik
Sajak ini terdiri dari 3 bait, setiap baitnya terdiri dari 4 larik. Ketiga bait ini memilki tipografi dengan 4 larik setiap baitnya. Pengutaraan sajak ini pun tampak tertib dan tenang: masing-masing bait sepenuhnya menggunakan rima a-b-a-b. Dari gambaran di atas, tampak jelas bahwa dari bait I sampai bait III hadir dengan tipografi lurus dan struktur yang teratur dengan pola rima a-b-a-b, tetapi tidak sama dengan pantun. Tidak ada sampiran, semua larik digunakan oleh penyair sebagai sarana pengantar kepuitisan. Kata dalam sajak ini kebanyakan diisi dengan simbol, citraan, gaya bahasa, dan sarana puitis. Sarana puitik inilah yang digunakan oleh penyair untuk menggambarkan hidupnya yang semakin lemah.


B. Subjek lirik dan stilisasi diri
 Subjek lirik
yaitu pada larik 6 “sudah beberapa waktu bukan kanak lagi”. Pada otak kita akan terbayang seorang anak-anak dengan sifatnya yang polos, lugu, dan lucu. Tapi, keseluruhan, bukanlah anak-anak yang ada dibenak kita. “Bukan kanak” ditunjang dengan kata-kata pendukungnya, menunjukkan sikap kedewasaan. Ada hal-hal yang tak dapat dipecahkan atau diketahui, hingga ditunjukkannya dalam larik 8 “yang bukan dasar perhitungan kini”.


 Stilisasi diri
Stilisasi diri adalah jarak atau hubungan antara lirik dengan penyairnya,
yaitu meyatakan telah membentuk suasana kedalaman dan kematangan dari kehidupan si penyair. Semuanya mengarah pada sebuah kepasrahan pada kehendak pencipta-Nya; kematian.,
Pandangan secara keseluruhan bait dapat disimpulkan bahwa penyair hadir sebagai Aku lirik dalam puisi ini.

C. Sintatik logik dan semantic ritmik
 Sintatik logik
Yaitu, kalimat yang logis dan memiliki struktur kalimat :
“Aku sekarang orangnya bisa tahan”
Dalam bait tersebut tampak logis dan juga terdapat struktur kalimat, dengan membaca bait tersebut seseorang sudah bisa memaknai sendiri, apa yang terkandung dalam bait tersebut.

 Semantik ritmik
Yaitu makna bunyi pada puisi. Dan makna bunyi yang ada pada puisi Derai-derai cemara adalah :
Cemara menderai sampai jauh
Terasa hari akan jadi malam
Ada beberapa dahan di tingkap merapuh
Dipukul angin yang terpendam
Dalam bait tersebut terjadi pegulangan bunyi u dan a, yaitu kesimpulan yang diutarakan dengan sikap mengendap, yang sepenuhnya menerima proses perubahan dalam diri manusia yang memisahkannya dari masa lampau. Proses itu begitu cepat, sehingga ada yang tidak diucapkan, sesuatu yang tentunya menganjal di tenggorokan, sebelum pada akhirnya kita akan menyerah.

D. Pengungkapan tak langsung
Ungkapan dalam puisi yang berbeda dengan makna sebenarnya :
“Cemara menderai sampai jauh”, “dipukul angin yang terpendam”, seolah-olah mencitrakan sebuah kehidupan yang mulai lelah. Dengan simbol-simbol seperti dahan, yaitu metafora dari bagian tubuh manusia yang mulai lemah dengan kiasan merapuh. Simbolik malam akan mengimajinasikan pada kesunyian, tempat sedang orang istirahat, dan akhir dari sebuah kehidupan. misalnya malam yang biasanya diidentikkan dengan kesunyian, disangkal dengan suara-suara seperti, menderai dan dipukul.


2. Analisis dengan pendekatan Strata Norma Roman Ingarden

A. Lapis bunyi
Lapis bunyi adalah semua satuan bunyi yang berdasarkan konvensi bahasa tertentu (bahasa Indonesia),hanya saja dalam puisi Derai-derai cemara ini ditunjukan pada bunyi-bunyi yang bersifat khusus. misalnya pada bait:
Aku sekarang orangnya bisa tahan
Sudah beberapa waktu bukan kanak lagi
Tapi dulu memang ada suatu bahan
Yang bukan dasar perhitungan kini
Dalam bait ini terdapat asonasi a dan i.karena pada umumnya dalam sajak itu bunyi-bunyi yang dominan adalah vocal suara a,I dan ,seperti pada bait tersebut yang difungsikan oleh penyair untuk menyatakan ketidakmampuan dia menghadapi kenyataan yang akan datang. Diksi tersebut sangat kental dengan aroma kematian dan kepasrahan. Karena, semula Chairil A. yang selalu menggunakan kata-kata yang bersemangat pada puisi-puisi sebelumnya, kini mulai menyadari akan arti hidup dan penyakitnya Tema pada puisi ini adalah kesadaran akan perjalanan hidup yang selalu akan berakhir dan tak dapat dipungkiri bahwa setiap yang bernyawa pasti akan mati.
B. Lapis arti
 Bait pertama :
Cemara menderai sampai jauh
Terasa hari akan jadi malam
Ada beberapa dahan di tingkap merapuh
Dipukul angin yang terpendam
Yang artinya adalah kesadaran akan perjalanan hidup yang selalu akan berakhir dan tak dapat dipungkiri bahwa setiap yang bernyawa pasti akan mati.
 Bait kedua :
Aku sekarang orangnya bisa tahan
Sudah beberapa waktu bukan kanak lagi
Tapi dulu memang ada suatu bahan
Yang bukan dasar perhitungan kini
Yang artinya dengan skemata yang ada pada otak kita akan terbayang seorang anak-anak dengan sifatnya yang polos, lugu, dan lucu. Tapi, secara keseluruhan bait 2, bukanlah anak-anak yang ada dibenak kita. “Bukan kanak” ditunjang dengan kata-kata pendukungnya, menunjukkan sikap kedewasaan “Aku” lirik

 Bait ketiga :
Hidup hanya menunda-nunda kekalahan
Tambah terasing dari cinta dan sekolah rendah
Dan tahu, ada yang tetap tidak diucapkan
Sebelum pada akhirnya kita menyerah
Pada bait ini terasa kental sekali “aroma kematian” dan kepasrahan dari si Aku lirik. Isi dalam puisi ini, sangat patut kita renungkan sebagai nasihat dan pepatah hidup kita. Seperti, kata-kata hidup hanya menunda kekalahan telah menjadi semacam pepatah dan terasa tidak asing di telinga kita. Kiasan kekalahan sangat menarik untuk diperhitakan; padahal yang kita kenal selama ini adalah hidup hanya menunda kemenangan. Kekalahan adalah simbol dari kepasrahan dan sangat kental dengan aroma kematian

C. Lapis objek
Objek objek yang ada dalam puisi ini adalah : aku, pohon cemara, angin, dahan, cinta, dan sekolah.
Pelaku atau tokoh : aku
Latar waktu : malam hari
Latar tempat : rumah
“Hidup hanya menunda kekalahan….” semacam kesimpulan yang diutarakan dengan sikap mengendap, yang sepenuhnya menerima proses perubahan dalam diri manusia yang memisahkannya dari masa lampau

D. Lapis dunia
Bait pertma kalau dikaitkan dengan larik-larik sebelumnya, seolah-olah mencitrakan sebuah kehidupan si Aku yang mulai lelah. Dengan simbol-simbol seperti dahan, yaitu bagian tubuh manusia yang mulai lemah dengan kiasan merapuh. Simbolik malam akan mengimajinasikan pada kesunyian, tempat sedang orang istirahat, dan akhir dari sebuah kehidupan; telah dimanfaatkan si penyair untuk sebuah proses kematangan

Bait kedua dan ketiga Kata 'teraslng' mengandung rasa terpenoil, menunjukkan rasa keterasingan; sedangkan kata 'jauh' menunjukkan jarak yaitu angan-angan masa kanak-kanak yang cemerlang penuh harapan di masa yang akan datang, tetapi kenyataannya hidup ini penuh penderitaan. Sehingga kata jauh lebih tepat daripada kata terasing.
Demikianlah, diksi/pilihan kata sungguh dicermati pengarang untuk menghasilkan kata berjiwa. Maka analisis terhadap pilihan kata pengarang akan sangat membantu pemahaman sebuah puisi.

E. LAPIS METAFISIS
Pada puisi ini adalah kesadaran akan perjalanan hidup yang selalu akan berakhir dan tak dapat dipungkiri bahwa setiap yang bernyawa pasti akan mati.

6 komentar:

  1. Asalamu'alaikum,
    salam kenal...
    analisisnya bagus mbak, ditunggu untuk puisi berikutnya...

    o iya jgn lupa mampir ya ke blog saya yach ...
    www.soidku.blogspot.com

    BalasHapus
  2. ya trimakasih..........
    okey,,,,,,,,,

    BalasHapus
  3. cAkep blog`y nEng slm knal eOi,,,,,

    BalasHapus
  4. Assalamualaikum. kalau boleh request,bisa ga puisi DDC ini dibuat dalam bentuk prosa? kayanya menarik? dibuat semacam cerpen,dan semacamnya.

    BalasHapus
  5. assalmu'alaikum all, mkasih nih ma yg mneganalisis puisi DDC. dg analisis ni q bisa ngerti sdikit...., tp klbisa di analisis smua lbih bagus dah,,,,,

    BalasHapus
  6. hai mbak asih, kl dah bisa mnganlisis puisi krya chairil anwar yanng lainnya, bisa bagi2 donk, soalnya sy saat ini lg butuh nih buat referensi

    BalasHapus